Saya bukan seorang pecinta alam yang fanatik, hanya sekedar ikut-ikutan saja. Saya pun hanya punya pengalaman mendaki gunung sekedarnya di beberapa tempat. Gunung yang pernah tercatat pernah saya daki adalah gunung Slamet sebanyak dua kali, gunung Merbabu satu kali dan Gunung Merapi sebanyak tiga kali. Sudah itu. Tapi meski tidak banyak hampir semuanya berkesan dan memberikan pengalaman yang menarik.

Kenangan Merapi Juli 2010, 3 bulan sebelum letusan.

Kenangan Merapi Juli 2010, 3 bulan sebelum letusan.

Soal naik gunung itu ada satu catatan tersendiri yang selalu saya rasakan saat mengalaminya. Pada beberapa gunung yang didaki selalu ada catatan tempat tertentu di perjalanan saat mendaki yang dikenal memiliki nuansa mistis tersendiri. Memang sih setiap kita memasuki tempat tertentu kita perlu mengenali dan menyesuaikan kondisi setempat. Kalau dalam perjalanan ke alam terbuka paling mudah adalah dengan berlaku adaptasi sebaik mungkin dan tidak melanggar pantangan-pantangan umum yang ada. Hampir jamak diketahui kalau orang mendaki gunung mengetahui pantangan untuk tidak bertingkah yang kelewat batas, tidak bertindak susila, tidak mengeluarkan perkataan kotor, tidak melamun dan hal-hal yang memang tidak dianjurkan lainnya. Pantangan seperti ini memang membuat kita semua akan mampu menjaga diri dan melakukan kontrol diri yang baik termasuk di dalamnya otomatis akan membuat pikiran selalu sadar.

Satu tempat yang hampir selalu dijumpai di kebanyakan gunung adalah apa yang disebut sebagai daerah yang menyerupai suasana pasar. Kalau di gunung Merapi disebut sebagai pasar bubrah. Di gunung Slamet dan gunung Sumbing disebut sebagai pasar setan. Saya yakin di beberapa gunung lain pun akan selalu ada fenomena yang sama.

Fenomena keberadaan pasar setan atau pasar bubrah sebenarnya telah banyak dikenal oleh penduduk setempat atau para pendaki gunung. Terlepas dari unsur mistis yang menaungi keberadaan pasar setan ini maka sebenarnya dapat juga ditelaah secara lebih realistis. Tujuan saya menuliskan hal ini bukan untuk melawan atau tujuan yang tidak baik, sekedar hanya untuk selalu mempertebal iman. Tentu saja terlepas dari hal yang saya uraikan ini tentu kita selalu harus tetap menjaga kewaspadaan dan kehati-hatian kita selama mendaki gunung termasuk apabila berada di daerah yang disebut sebagai pasar setan itu.

Lokasi Keberadaan Pasar Setan

Rute sebuah jalur pendakian di suatu gunung biasanya dipilih berupa medan yang mudah dengan jalur yang tidak terlalu curam. Dalam hal seperti ini kadang ada satu jalur yang akan melewati punggung suatu bukit dengan kondisi yang agak datar. Daerah seperti ini biasanya akan dilewati pendaki sekaligus terkadang dipilih untuk tempat peristirahatan sementara sebelum melanjutkan perjalanan menuju puncak. Daerah punggung bukit inilah yang secara alami umumnya menjadi lokasi keberadaan pasar setan. Punggung bukit ini yang sering berupa bentangan menyerupai lapangan yang relatif datar. Dengan demikian lokasi seperti ini cocok juga untuk dijadikan tempat mendirikan kemah dengan menggunakan perlindungan dari semak-semak atau batu besar supaya terhindari dari angin kencang yang bertiup.

Karakteristik lain yang merupakan ciri-ciri pasar setan adalah daerah ini sudah tidak lagi memiliki banyak pepohonan tinggi dan berbatang besar. Pada daerah ini hanya tinggal semak-semak perdu dengan ketinggian kurang dari dua meter. Dengan demikian angin sangat terasa sekali mengenai tubuh manusia yang sedang berada di daerah ini.

Pada lokasi punggung bukit seperti ini hampir selalu dipastikan pada waktu malam merupakan tempat angin bertiup kencang. Angin malam biasanya akan bertiup dari bawah melewati lereng-lereng secara cepat. Pada saat melewati punggung bukit ini akan bertiup dan memberikan fenomena suara yang berisik. Hal seperti inilah yang kemudian membuat sensasi keriuhan yang dianggap sebagai suara menyerupai suasana pasar. Dengan demikian daerah inilah oleh banyak orang dianggap sebagai daerah pasar setan, karena pasar yang sebenarnya tidak terlihat dan hanya suaranya saja yang terdengar.

Lokasi pasar setan gunung Merapi dilihat siang hari.

Lokasi pasar setan gunung Merapi dilihat siang hari.

Kalau siang sunyi, tak ada angin yang berhembus kencang dari bawah bukit.

Kalau siang sunyi, tak ada angin yang berhembus kencang dari bawah bukit.

Batu-batu besar tertumpuk di sana sini...

Batu-batu besar tertumpuk di sana sini...

Bentuk bentang alam yang karakteristik sebagai lokasi keberadaan pasar setan.

Bentuk bentang alam yang karakteristik sebagai lokasi keberadaan pasar setan.

Pasar Setan Memakan Korban

Di lokasi pasar setan sering dikabarkan memakan korban orang atau pendaki gunung meninggal dunia. Hal ini sebenarnya dapat mudah dimengerti karena perjalanan mendaki gunung biasanya akan memerlukan tempat untuk beristirahat sementara. Salah satu pilihan orang untuk beristirahat kemungkinan besar adalah dipilih daerah di sekitar pasar setan ini. Tentu saja dipilih hal ini karena relatif sudah dekat dengan puncak, daerah ini relatif datar sehingga mudah untuk mendirikan tenda atau sekedar berlindung di bebatuan. Pada saat beristirahat seperti inilah sering terjadi kasus orang kedinginan dan menderita hipotermia misal karena cuaca di atas yang relatif ekstrim seperti turun hujan besar dan kabut gelap. Dengan demikian dapat dimengerti jika banyak korban meninggal dunia yang berlokasi di daerah pasar setan.

Demikian juga kalau ada pendakian yang memaksa kondisi darurat ada yang jatuh kecelakaan atau yang lainnya, maka tempat yang dipilih untuk menunggu sementara adalah di pilih di daerah sekitar pasar setan ini. Dengan berada di tempat ini maka penyelamat relatif dapat mudah mencari dan menemukan korban sehingga tindakan evakuasi dapat segera ditangani.

Orang melakukan pendakian gunung sangat sering melakukannya pada malam hari dalam rangka tujuan melihat matahari terbit dari puncak gunung. Selain itu jika pendakian dilakukan malam hari maka udara juga tidak terlalu panas oleh terik matahari. Perjalanan seperti ini dapat diatur oleh pendaki yang berpengalaman untuk dapat mencapai puncak sebelum matahari terbit. Namun kadang ada juga pendaki yang naik sore hari sehingga dapat sampai puncak sebelum pagi untuk beristirahat di tengah perjalanan. Tempat perjalanan seperti ini biasanya juga dipilih daerah sekitar pasar setan.

Untuk pendakian yang dilakukan pada siang hari. Tentu saja akan memerlukan waktu untuk menginap di atas gunung. Biasanya mereka akan membawa peralatan tenda untuk camping cukup lengkap. Hal ini karena mereka perlu meluangkan waktu menginap semalaman sebelum melanjutkan pendakian ke puncak pada pagi harinya. Lokasi daerah penginapan yang dipilih pun di daerah sekitar pasar setan.

Jadi memang wajarlah kalau keberadaan pasar setan ini menjadi terkenal karena hampir banyak orang dan pendaki gunung selalu melewati daerah ini khususnya saat perjalanan pendakian malam hari.

Keangkeran Pasar Setan

Dalam banyak cerita, biasa dikabarkan cerita tentang penampakan sosok menyerupai orang yang berada di lokasi pasar setan. Bahkan saya menemukan satu blog yang memuat cerita tentang fenomena pasar setan di gunung Sumbing oleh penulis yang mengaku dari tim mapala satu daerah.

Di rute pendakian di gunung Sumbing setelah lokasi Tanjakan Setan ternyata saat beristirahat diketahui menampakkan keramaian seperti pasar. Di sana bahkan kemudian dijumpai sesosok jasad bersemedi yang sudah membeku yang terlihat oleh seluruh anggota. Walaupun setelah akan diabadikan dengan kamera, hal ini tidak berhasil. Di lokasi berdekatan bahkan mereka menjumpai beberapa sosok lima sosok wanita menempel di perbukitan yang terlihat jelas oleh beberapa anggota rombongan.

Suasana mistis yang sama kemungkinan besar juga pernah dihadapi oleh banyak pendaki di lokasi jalur pendakian gunung yang lain. Misal di gunung Slamet, lokasi pasar bubrah yang ada bahkan cenderung lebih terkesan angker. Untuk jalur pendakian dari Kutabawa, harus melewati pasar bubrah yang cukup luas sebelum mencapai daerah puncak gunung.

Keangkeran seperti ini dapat saja dipahami karena suasana saat itu mendukung, kelelahan pendaki setelah berjalan jauh, kegelapan malam dan faktor kondisi alam akibat tekstur gunung, seringkali menyebabkan terjadinya halusinasi. Dari sisi alam ghaib, memang tidak dipungkiri bahwa bisa jadi jin akan muncul menampakkan diri untuk menggoda dan mengganggu iman para pendaki. Toh kita memang wajib beriman pada keberadaan hal-hal yang ghaib sepanjang tidak sampai membawa ke kemusyrikan.

Suasana angker di daerah pasar setan seringkali ditambah akibat keberadaan bekas nisan atau monumen prasasti untuk memperingati meninggalnya pendaki di lokasi itu. Untuk diketahui bahwa di lokasi itu, sebenarnya tidak ada kuburan. Jadi kalau ada pendaki yang meninggal dunia maka selalu akan dibawa turun untuk dimakamkan oleh pihak keluarga di daerah asalnya atau tempat lain. Kalau ada bentuk semacam kuburan, maka itu sebenarnya hanya penanda saja atau lebih berupa prassti peringatan. Tetapi memang keberadaan hal ini menjadi lokasi terlihat lebih menyeramkan.

Lokasi pasar setan di siang hari

Pada siang hari, keberadaan pasar setan akan tidak terasa oleh pendaki. Hal ini karena keberadaan sinar matahari yang mampu menerangi seluruh daerah. Pendaki umumnya lebih terpukau pandangannya oleh pemandangan alam yang tersaji luas. Keindahan alam seperti ini betul-betul akan menarik perhatian dan dapat melupakan keberadaan pasar setan yang ada sebelumnya.

Bayangan keangkeran di siang hari biasanya akan musnah, karena di siang hari kondisi angin relatif lebih kecil sehingga suara ribut pun menjadi tidak terdengar. Saya yakin kalau mengalami gejala angin ribut di lokasi itu pada siang hari, maka fenomena suara-suara pasar setan pun akan terdengar kembali dalam nuansa yang berbeda.

Walau bagaimanapun di siang hari di lokasi pasar setan ini, kewaspadaan dan pantangan untuk selalu menjaga tingkah laku kita tetap harus dilakukan. Sering tingkah laku yang kelewatan atau sikap yang sombong membuat kita lalai, padahal lokasi jalur pendakian sering kali menyesatkan atau rawan dengan kejadian kecelakaan. Oleh karena itu kita tetap selalu menjaga konsentrasi dan perhatian kita selama pendakian.

Intermezzo

Pasar adalah tempat untuk aktivitas jual beli. Kalau ativitas jual beli dilakukan di ata gunung maka bisa jadi dapat disebut sebagai pasar. Di puncak gunung Lawu, khususnya saat hari minggu atau malam satu syura, ternyata ada juga orang yang melakukan aktivitas berjualan di puncak gunung Lawu. Beberapa penjual makanan ringan dan bakso menjajakan dagangannya bagi para pendaki yang naik ke puncak dalam jumlah yang relatif banyak. Sosok para penjual dan pembelinya jelas manusia karena mereka bukan setan yang bergentayangan.

Omong-omong soal pasar setan di gunung ini, ada satu gurauan kecil juga yang menyindir kondisi sosial masyarakat sekarang. Mitos keberadaan pasar setan di suatu gunung dijamin tidak akan hilang. Hal ini baru akan hilang kalau sudah ada minimarket franchise 24 jam atau supermarket yang berani buka di sana. Kalau sudah ada ini maka dijamin keberadaan pasar setan akan hilang.

Penutup

Pasar setan diduga bukan satu fenomena yang benar-benar ada. Fenomena ini muncul karena kondisi daerah gunung yang mungkin menyebabkan terjadinya suasana yang terasa menyerupai suasana pasar sehari-hari. Wallahu alam. Meskipun tidak ada bukti fisik kuat yang mendukung keberadaan pasar setan ini, hal ini dapat kita gunakan untuk selalu mengingatkan para pendaki gunung agar senantiasa menjaga perilaku dan kehati-hatian selama perjalanan pendakian, baik saat sedang mendaki ataupun dalam perjalanan pulang.

Kalau sudah seperti ini diharapkan kegiatan pendakian akan berjalan selamat, tidak terjadi sesuatu hal yang merugikan kita. Dengan demikian kegiatan pendakian tetap memberikan pengalaman di alam terbuka yang baik dan berkesan bagi para pendaki.

Iqmal Tahir

ps. Tulisan soal pasar setan di gunung dapat juga dibaca di blog lain di internet seperti : yang satu ini, yang dua ini atau yang tiga ini.

About these ads

76 responses »

  1. bang ical mengatakan:

    komplit mas informasi nya..! tapi ada yang kurang kayak nya mas…beda pasar setan dengan pasar bubrah gak d jelaskan apalagi soal jenis barang barang yang di dagangin…eheheheh…Pisss!!

  2. roha mengatakan:

    bukannkah di gunung itu tempat2 yg disukai jin pak
    jd emang bener apa yg bapak katakan, jaga prilaku, jgn sampai pikiran kosong dan selalu berdoa…
    mksh pak infonya

  3. Pendaki mengatakan:

    yup… nice post. salam

  4. enlova mengatakan:

    kalau aku seh, cuma koment foto keluarga aja ….keren banget bisa naik gunung ma istri n anak……hmmmm very nice pic…………….pengen juga punya foto sprti itu………….

  5. Gojin Udara mengatakan:

    Asyik jga ya,,dngr pasar setan.

    • rizky mengatakan:

      misteri di gunng lawu apa ada .saya asli orang gunung lawu

      • Iqmal mengatakan:

        Lha mestinya sudah tahu hal itu daripada saya mas…. Yang jelas gunung lawu kan sudah jadi salah satu tujuan perjalanan spiritual juga bagi banyak orang, selain untuk pendaki gunung….

  6. syahdiah m (didi) mengatakan:

    bpk…siiip….with ur fams…great…and the views so beautiful…
    ibu….hayo….ganbatte…go to mountains again with bpk :)

  7. siGadispengembala mengatakan:

    Baik’y kalo hal-hal mistis gitu, tau’y abiz mendaki aja,, soal’y,, kalo tau sebelum mendaki, pasti ntar malah menciutkan nyali,,hehe

    salam kenal aja,,^.^

    • Iqmal mengatakan:

      yang penting niatkan hati, jadi yang mistis-mistis boleh tahu sekedar untuk lebih berhati-hati dan menghindarkan kita dari perbuatan yang negatif….

  8. rony wicaksono mengatakan:

    ternyata bapak hobi muncak juga to.salam kenal pak mahasiswakimia 2011 :)

  9. gadis 15th mengatakan:

    di semeru juga ada pasar setan bukan?

  10. pedestrian mengatakan:

    wah, penjelasan yang sangat logis. tapi tetap, sensasi mistis pas naik gunung itu yang bikin kangen naik gunung lagi. hehe.

    • Iqmal mengatakan:

      ya memang suasana di gunung yang jauh berbeda kalau dirasakan sehari-hari kita di tempat tinggal atau di tempat kerja…yang penting kita naik gunung kan untuk refreshing dan rekreasi bukan untuk mencari yang mistis-mistis itu….

  11. g asyik ceritanyaaa mas …

  12. tantowi mengatakan:

    wow ulasan yang apik,mas…kapan ajak saya ke selamet atau lawu,saya tunggu mas,salam…

  13. tiansyah mengatakan:

    yang saya tau di merapi pasar bubrah… kalo pasar setan di sumbing .. Pissss…

  14. Immanuel sinaga mengatakan:

    wah,ternyata bapak udah pernah mendaki gunung slamet.
    sya jadi ingin mencoba utk mendaki gunung slamet
    emang bener pak kata teman2 saya dipurwokerto di gunung slamet emank ada kayak sejenis pasar2 gitu dan ternyata namanya pasar setan.

    • Iqmal mengatakan:

      silakan saja mendaki gunung slamet, yang penting berhati-hati, bawa perbekalan dan sarana yang mencukupi mudah-mudahan dapat berjalan lancar dan selamat sampai kembali ke bawah….

  15. hendar mengatakan:

    slm jabat erat…:)slm kmi dari WIGWAM…

  16. liya amaliya mengatakan:

    Lengkal mas infonya, oia liya mau nanya nih, bener enggak sih kLo lagi naim gunung enggak boleh liat kebawah, katanya nanti enggak bisa nyampe puncak benner enggak?

    • Iqmal mengatakan:

      lha ya malah hukumnya wajib ya untuk lihat bawah…. nanti malah ada batu, bisa kepleset…. ada jurang malah bisa terperosok….
      wajib lihat bawah juga untuk menikmati pemandangan…..
      dan juga dengan lihat bawah kan bisa kalau ada uang tercecer bisa lihat….hehe….

      Ini soal lain : kalau saya pas jalan naik, malah seringnya lihat bawah dan mengurangi sering-sering lihat atas / puncak (tetap melihat sih, cuma tidak sering-sering banget)… tujuannya biar tidak merasa masih jauh dari puncak, pokoknya tahu-tahu nanti lha kok sudah dekat, yes ! semangat terus bertambah jadinya…..

  17. samin soerosentiko mengatakan:

    Aku asli boyolali… tidak bisa lagi menghitung berapa kali naik merapi merbabu… terakhir naik adalah ketika merapi meletus kemarin… droping logistic karena ada lebih 10 keluarga yg tidak mau mengungsi (5 km dari puncak)…(desa teratas) mereka tdk diberitakan… (dishub-SAR boyolali juga naik)… mereka sebenarya berada lebih atas dari mbah marijan tapi di sisi utara (bukan selatan-jogja)

    • Iqmal mengatakan:

      terimakasih tambahan komentarnya mas….letusan merapi ini memang tidak merata ancamannya baik dari arah luncuran awan panas, maupun arah dampak lahar dinginnya…. jadi memang tiap lokasi berbeda potensi bahayanya…..
      salut atas dedikasi buat membantu saudara kita di sana….

  18. samin soerosentiko mengatakan:

    sebenarnya suara pasar bubrah memang ada… waktu itu kami naik (2 orang)… kami dengar jelas suara pasar (jam 1.30)… kami langsung turun sambil terus pasang telinga… sampai new selo suara itu masih terdengar… ternyata suara tersebut adalah gema dari pasar cepogo… para pedagang sayur merapi… gema tersebut terpantul bukit2.. terutama sehabis hujan…

  19. samin soerosentiko mengatakan:

    kalau mau membuktikan alam gaib di merapi silahkan datang ke desa pojok… makam ki ageng kanigoro… beliau adalah tokoh hindu (cucu brawijaya 5-majapahit) jika anda berdoa secara islam anda akan diganggu jin seperti leak bali.. dalam legenda beliau berperang dengan prajurit demak sampai wafat di desa pojok (terpojok).. pesan saya.. bila anda islam jangan mendoakan beliau.. beliau masih hindu majapahit

    • Iqmal mengatakan:

      hehe…. saya termasuk yang tidak berani untuk melakukan hal-hal yang dirasa mengganggu seperti itu….termasuk penakut kalau soal ini saya….

  20. samin soerosentiko mengatakan:

    jika anda berani, ketika naik merapi (dari sisi selo-boyolali) silahkan anda memanggil mbah petruk…. mbah petruk… mbah petruk… kulo pengin ningali wujud panjenengan…. (bahasa jawa)… anda akan melihat wujud seperti anak kecil berambut gimbal… tapi jangan main main atau bermaksud buruk…

  21. friends site mengatakan:

    For latest information you have to go to see the web and on web I found this site as
    a finest web site for hottest updates.

  22. siwi ciwi mengatakan:

    wiihh…info yg menarik..naik gunung ya,,,aku dah beberapa kali naik gunung..di merbabu..sindoro kemudian terakhir kemarin di merapi..sebentar lagi pengen naik gunung semeru..gara2 terinspirasi film nya 5cm hehee..:D
    sukses terus ya pak…yeyeyeeee

    • Iqmal mengatakan:

      mantap….hati-hati lho ya, cuacanya akhir-akhir ini lagi banyak angin, siapkan bekal dan perlengkapan yang mencukupi saja…..

  23. Anna mengatakan:

    What’s up mates, its wonderful article regarding cultureand entirely explained, keep it up all the time.

  24. tantowi mengatakan:

    Wah ulasan yg sangat bagus mas iqmar,pandangan anda ttg pasar setan dari berbagai sisi sangat berarti buat saya,salam rimba….

    • Iqmal mengatakan:

      ya mudah-mudahan bermanfaat untuk dapat menjaga kehati-hatian kita di mana saja, termasuk saat naik gunung…. salam kembali….

  25. ony mengatakan:

    thank ya infonya
    mau ksana soalnya,jadi cari info2nya gitu,hhehe

  26. dwi si kecap mengatakan:

    apa bener mitos tentang uwil?

  27. ari sudono mengatakan:

    saya juga pernah dengar katanya kalau kita tertarik ke dalam pasar setan gak bisa balik ya mas?

    • Iqmal mengatakan:

      lha ya gak tahu…. yang penting kalau naik gunung itu waspada saja jadi terhindar dari tersesat atau kecelakaan tergelincir masuk jurang, jadi bisa naik sampai puncak dan kembali lagi dengan selamat….

  28. bang jep mengatakan:

    kemarin saya baru pulang dari sana. . Tepat nya dari desa gunung sari kabupaten pemalang. . sungguh menyajikan pemandangan yg indah buat mata saya. . tapi sayang nya saya tidak sempat untuk mendaki gunung slamet tersebut. . karena sama sekali belum punya pengalaman mendaki gunung. . tapi info dari anda ini memang benar ada nya, , karena warga sekitar gunung sari juga menyatakan hal yg sama dengan anda. . Thanks info nya bang. .

    • Iqmal mengatakan:

      ok, sama-sama… silakan kalau ada kesempatan, naik saja ke gunung Slamet atau berwisata di lereng-lerengnya, banyak daerah menarik juga kok di sana….

  29. nopan mengatakan:

    info yg menarik dari sisi logika. dan saya sangat setuju pendapat mas ttg melamun. kalo pikiran kosong maka smakin mudah dimasuki

  30. hofifi mengatakan:

    aduh jdi pengn kesana mas…. trm ksh atas infox

    • Iqmal mengatakan:

      ya silakan saja… kalau bulan-bulan gini pagi di atas sih pemandangannya bagus, hanya sudah mulai hujan, jadi hati-hati dan siapkan perbekalan dengan baik…

  31. Jhito ajhah mengatakan:

    jadi pengen naik gunung lagi, kpn yaaa bisa ke puncak gunung slamet,,???? :(

  32. Halra mengatakan:

    pasar setan merupakan daerah yang perlu diwaspadai oleh para pendaki gunung, karena biasanya daerah disitu memang berbahaya lokasinya disamping itu, dari segi mistis juga banyak yang percaya, heheheh,,,
    yang penting bismillah aja … dan Mantap…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s